obat disentri

Disentri dan Berak Darah

Bahan:
20 g kulit batang kemiri
400 cc air

Cara membuat:
Rebus kulit batang kemiri dengan 400 cc air hingga air berkurang setengahnya. Minum hangat-hangat.

Rumput Belang | Zebrina pendula

rumput-belang

rumput-belang

Kandungan
a. calcium oxalate
b. gummi
c. saponin
d. polifenol

Manfaat
a. menyembuhkan batuk berdarah
b. mengobati disentri
c. mengobati keputihan
d. mengobati kencing nanah
e. mengobati bisul

Tampal Besi | Phyllanthus reticulates

tampal-besi

tampal-besi

Kandungan
a. triterpenoids
b. flavonoid
c. tannin
d. alkaloid
e. asam fenol
f. friedelan
g. betulinic acids
h. glochidonol
i. astringent

Manfaat
a. menyembuhkan rematik
b. menyembuhkan bengkak akibat pukulan
c. menyembuhkan disentri
d. menyembuhkan radang usus
e. menyembuhkan radang lever
f. menyembuhkan radang ginjal
g. menyembuhkan cacingan
h. menyembuhkan asma
i. menyembuhkan radang pangkal tenggorok

Remak Daging | Hemigraphis colorata

remak-daging

remak-daging

REMAK DAGING (Hemigraphis colorata Hall, f.) mengandung beragam senyawa kimia seperti natrium, kalsium, flavonoid, dan polifenol. Batang tanaman mengandung saponin dan tanin. Sementara tanin, asam siiikat, tanin dan glikosida terdapat di daun. Efek farmologi remak daging berupa rasa kelat, astrigen, anti diare, diuretik, dan menggumpalkan darah pada luka.

CARA MENDAPATKAN REMAK DAGING
Perbanyakan tanaman dengan batang tanaman ini dapat dilakukan dengan cara di stek. Perawatannya pemupukan, penyiangan gulma, penyiraman. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik pada tempat ketinggian 100-1.200 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun

KHASIAT REMAK PAGING
Ekstrak daun remak daging berpotensi sebagai anti diabetes.
Daun remak daging mempunyai aktivitas sebagai obat luka.

RESEP
Diare dan disentri: Ambil 7 helai daun, lalu cuci bersih. Rebus daun dalam 1 gelas air hingga mendidih selama 15 menit. Setelah dingin, saring rebusan itu dan minum. Lakukan pengobatn 3 x sehari.

Batu ginjal: Cuci bersih 27 g daun sambang darah secukupnya, lalu rebus dalam 2 gelas air hingga mendidih selama 30 menit. Hasil rebusan disaring ketika dingin dan diminum. Minum ramuan 2 x sehari.

Sakit kulit: Cuci daun sambang darah secukupnya, lalu rebus dalam 3 liter air bersih hingga mendidih. Hasil rebusan dicampur dengan air bersih dibak. Campuran air itu digunakan untuk mandi.

Luka: Untuk obat luar, 7-9 daun sambang darah dan cuci bersih, kemudian lumatkan daun-daun itu dengan cara ditumbuk. Oleskan daun itu di atas luka.

Patikan Cina | Euphorbia thymifolia

patikan-cina

patikan-cina

Nama daerah: Jawa: Gelang pasir, ki mules, nanangkaan gede, useup nana, krokot cina, patikan cina; Maluku: jalu-jalu tona

Uraian tanaman:
Terna kecil merayap, kadang-kadang setengah tegak, berambut, terdapat di mana-mana di antara rumput di halaman, sekeliling tegalan, pinggir jalan pada tempat-tempat yang agak basah sampai ketinggian 1.400 m dari permukaan laut. Batang dan daunnya agak kemerah-merahan, bila dipatahkan mengeluarkan getah. Daunnya bersirip genap, kecil-kecil, bulat telur, berhadapan, baunya wangi. Bunga berwarna merah muda.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis
Rasa agak asam, astringent, sedikit sejuk, antiinflamasi, peluruh air seni, menghilangkan gatal.

Kandungan kimia
Akar: Myricyl alkohol, taraxerol, tirucalol, kamzuiol, hentriacontane. Batang dan daun: Cosmosiin

Bagian yang dipakai
Seluruh tanaman, segar atau dikeringkan

Kegunaan
1. disentri basiler, typhus abdominalis, enteritis, diare
2. wasir

Pemakaian
15-30 g kering atau 30-60 g segar, rebus, minum

Pemakaian luar
Eksem, allergic dermatitis (sakit kulit karena alergi), herpes zoster, gatal-gatal di kulit, abses payudara. Patikan cina segar secukupnya direbus untuk cuci. Getahnya diteteskan untuk bintik pada kornea mata (macula)
Abses payudara: herba segar dilumatkan, ditambah gula enau, ditempelkan di tempat yang bengkak.
Herpes zoster: 1 genggam herba segar + 1 buah bawang putih, dilumatkan kemudian ditambah air dingin, ditempelkan ke tempat yang sakit.
Eksem, dermatitis, kulit gatal, wasir: herba segar secukupnya, rebus, cuci

Pemakaian:
Disentri basiler, enteritis: 15-30 g patikan cina direbus, bagi 2 dosis, minum.
Wasir: ⅓ genggam patikan cina, ⅓ genggam patikan kebo, 1 jari rimpang kunyit, 3 jari gula enau, 3 gelas air, rebus menjadi 1½ gelas, saring, setelah dingin. Sehari 3 x ½ gelas.

Baru Cina | Artemisia vulgaris

baru-cina

baru-cina

TANAMAN Artemisia vulgaris termasuk dalam famili Compositeae. Tanaman ini memiliki nama lokal tanaman Baru Cina (Indonesia, Sumatera), Daun Manis, Brobos Krebo; Beunghar Kucicing, Jukut Lokot Mala, Suket Gajahan (Jawa), Kolo, Goro- Goro Cina (Maluku), Daun Sudamala, Cam Cao; Ai ye (China). Tanaman Baru Cina merupakan terna menahun, berambut halus, tegak, tinggi mencapai 1 m, berbau tajam, menyenangi tanah yang cukup lembab dan tanah yang kaya humus, tumbuh liar di hutan dan di ladang. Tanaman ini merupakan herba setengah berkayu, percabangan banyak, beralur dan berambut. Daun berbentuk bulat-telur dengan tepi berbagi menjari ujung meruncing, kedua permukaan daun berambut halus. Warna daun hijau, di bagian bawah warna lebih putih, duduk berseling. Bunga merupakan bunga majemuk, kecil- kecil, warna kuning muda berbentuk bonggol tersusun dalam rangkaian berbentuk malai yang tumbuh menunduk, keluardari ketiak daun dan ujung tangkai. Perbanyakan dapat dengan stek atau biji. Tanaman Baru Cina mengandung minyak atsiri, senyawa- senyawa poli asetilen, asam eudesman, eudesman dialkohol, fernenol dan senyawa artemisinin.

Ekstrak tanaman Baru Cina juga dapat digunakan untuk penanganan penyakit liver/hepatitis karena memiliki aktivitas sebagai hepatoprotektif. Manfaat lainnya yaitu ekstrak daun Baru Cina memiliki aktivitas sebagai anti-hipertensi tetapi tidak memiliki efek yang signifikan terhadap hemodinamik kardiovaskular dalam kondisi basal. Ekstrak tanaman Baru Cina juga memiliki potensi sebagai estrogenik, karena mengandung senyawa-senyawa golongan flavonoid terutama eriodictyol dan apigenin

CARA MENDAPATKAN TANAMAN BARU CINA
Tanaman Baru Cina merupakan tanaman yang berasal dari Cina, Eropa, Asia, Afrika Utara dan Alaska. Tanaman ini sering dianggap sebagai gulma. Di Indonesia, umumnya terdapat di daerah dataran tinggi seperti Lembang, Puncak, dan daerah lainnya sampai ketinggian 3.000 m dpl.

KHASIAT TANAMAN BARU CINA
Tanaman Baru Cina memiliki sifat kimiawi dan efek farmakologis rasa pahit, pedas, hangat, menghilangkan rasa dingin, menghilangkan sakit, menghentikan perdarahan, melancarkan peredaran darah, mencegah keguguran, mengatur menstruasi, mengobati asma, obat trichinellosis, antimalaria. Tanaman ini juga dapat digunakan sebagai sediaan pemakaian luar untuk mengobati gangguan lambung, nyeri persendian, eksim, gatal- gatal, bisul, kutil.

Minyak atsiri Artemisia dapat digunakan sebagai antimikroba karena mampu menghambatpertumbuhan bakteri (Escherichia coli, Staphylococcus an reus dan Staphylococcus epidermidis), khamir (Candida albicans, Cryptococcus neoformans), dan dermatofit (Trichophyton rubrum, Microsporutn canis dan Microsporutn gypseum), Fonsecaea pedrosoi dan Aspergillus niger. Ekstrak tanaman Baru Cina dapat digunakan sebagai obat malaria karena mengandung senyawa aktif artemisinin dan senyawa-senyawa turunannya.

RESEP
Cara pemakaian tanaman ini pada umumnya dengan merebus seluruh bagian tanaman sebanyak 10-30 g kemudian air rebusannya diminum, dapat juga dibuat dalam bentuk tablet, suntikan, minyak, aerosol (obat semprot mulut).

Memulihkah tenaga akibat perdarahan sehabis melahirkan
Sebanyak 4 buah pohon Baru Cina ditambah 6 gelas air, kemudian direbus sampai tersisa 2 gelas. Air rebusan diminum sehari 2×1 gelas sebelum makan.

Lemah syahwat
Sebanyak 15 – 45 g biji digiling sampai halus, kemudian dimakan.

Ayan (Epilepsi)
Sebanyak 1 genggam akar Baru Cina ditambah 1 ibu jari jahe, 1 ibu jari gula enau dan 4 gelas air, kemudian direbus sampai tersisa 2 gelas. Air rebusan diminum 2×1 gelas setiap hari.

Sakit tenggorokan
Herba tanaman Baru Cina segar ditumbuk halus, kemudian diperas. Air perasan diminum.

Disentri
Tanaman Baru Cina ditambah jahe segar, kemudian direbus sampai kental. Air rebusan diminum sebanyak 3 kali sehari.

Lempuyang Gajah | Zingiber zerumbet

lempuyang-gajah

lempuyang-gajah

TUMBUHAN lempuyang gajah merupakan habitus semak, semusim yang tingginya ± 1 m. Lempuyang gajah tumbuh mencapai ketinggian sekitar 1 m. Memiliki bentuk batang tegak, semu dan berimpang. Daun berwarna hijau, kecil memanjang, berukuran panjang rata-rata 17,8 cm dan lebar 5,60 cm. jumlah daun mencapai 14 helai. Di dataran rendah setiap rumpun dapat menghasilkan sekitar 14 anakan, sedangkan di dataran tinggi hanya 5 anakan. Tangkai bunga tumbuh tegak, berambut dan bersisik yang berbentuk lanset. Kuntum bunga berwarna kuning terang, kuning gelap, sampai putih kekuning-kuningan. Rimpang muda maupun rimpang tua berwarna kuning muda dengan warna daging kuning. Rimpang berasa pahit getir dan berbau wangi.

CARA MENDAPATKAN LEMPUYANG GAJAH
Budidaya atau perbanyakan tanaman ini sangat mudah. Tanaman ini diperbanyak dengan menggunakan rimpangnya. Perawatannya ialah dengan menyiram dan memberikan pupuk kandang. Penyiraman jangan dilakukan terlalu banyak dan pastikan air yang berlebih dapat mengalir ke tempat lain. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik pada  tempat dengan tanah yang gembur dan dapat tumbuh hampir di seluruh daerah di Indonesia.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Rimpang

KHASIAT LEMPUYANG GAJAH
Rimpang Lempuyang gajah berkhasiat sebagai obat gatal, obat nyeri perut, obat borok, obat disentri, obat sesak nafas, obat wasir, obat cacing dan penambah nafsu makan. Penelitian melaporkan aktivitas rimpang lempuyang gajah sebagai anti-inflamasi, antioksidan, penurun panas, dan antimikroba. Komponen utama minyak atsirinya yaitu zerumbone diketahui memiliki khasiat sebagai antiinflamasi pada usus juga mampu menekanan pertumbuhan tumor kulit, serta kanker colon, dan servik. Zerumbone juga dilaporkan memiliki aktivitas antibakteri serta baik untuk osteoartitis dan hepatitis.

Jati Mas | Tectona grandis

jati-mas

jati-mas

JATI EMAS (Tectotia grandis Lf.) disebut juga jati unggul atau jati super yang telah diteliti dan diseleksi secara berulang oleh para pemulia tanaman jati, sehingga menghasilkan produksi kayu berkualitas. Ciri-ciri dari jati emas adalah berbatang lurus, bentuk silindris dcngan batang yang relatif bebas percabangan, mengalami pertumbuhan yang cepat, tumbuh seragam, tahan hama penyakit dan cocok ditanam di daerah tropis terutama pada tanah yang banyak mengandung kapur. Tanah yang ideal adalah tanah jenis aluvial dengan kisaran pH 4,5 sampai 7. Dapat tumbuh dengan baik jika ditanam di daerah dataran rendah (50-80 m dpl) sampai dataran tinggi dengan ketinggian 800 m dpl. Tanaman ini sangat tidak tahan dengan kondisi tergenang air, sehingga area pertanaman jati emas mutlak membutuhkan sistem drainase yang baik.

Tanaman jati emas merupakan bibit unggul hasil budidaya sistem kultur jaringan dikembangkan pertama kali dalam laboratorium, yang tanaman induknya pada mulanya berasal dari negara Myanmar. Jati emas sudah sejak tahun 1980 ditanam secara luas di Myanmar dan Thailand. Sementara Malaysia menyusul penanaman jati emas secara meluas di tahun 1990. Di Indramayu, Jawa Barat sejak tahun 1999 telah dilakukan penanaman jati emas sampai satu juta pohon.Tanaman jati emas sudah bisa dipanen mulai umur 5, 10,15 tahun dan menghasilkan kualitas kayu yang tetap baik yang biasa diterima di pasaran nasional maupun internasional.

Tanaman jati emas termasuk ke dalam tanaman kelas Angiosermae. Kandungan kimia yang terdapat pada jati emas adalah senyawa flavonoid, alkaloid, tanin, resin, glukosa, asam lemak, asam fenolik, lender (kandungan aktif utama yang berhubungan dengan aktivitas pelangsing tubuh), p-sitosterol, kaffein, friedelin-3a-asetat, friedelin- 3β- ol, terpens/sterol, karotenoid, dan karbohidrat.

CARA MENDAPATKAN JATI MAS
Untuk memperbanyak bibit tanaman jati digunakan cara okulasi (teknik perbanyakan anaman secara vegetatif dengan menempelkan mata tunas dari suatu tanaman kepada anaman lain yang dapat bergabung (kompatibel) dengan tujuan menggabungkan sifat-sifat yang baik dari setiap komponen sehingga diperoleh pertumbuhan dan produksi yang baik). Selain itu dilakukan juga teknik kultur jaringan (teknik perbanyakan tanaman dengan cara mengisolasi bagian tanaman seperti daun, mata tunas, serta menumbuhkan bagian-bagian tersebut dalam media buatan secara aseptik yang kaya nutrisi dan zat pengatur tumbuh dalam wadah tertutup yang tembus cahaya sehingga bagian tanaman dapat memperbanyak diri dan bergenerasi menjadi tanaman lengkap. Dengan cara okulasi dan kultur jaringan, maka akan didapat sifat unggul yang sama dengan indukannya.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Akar dan daun

KHASIAT JATI MAS
Tanaman ini memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi dan biasa digunakan untuk rehabilitasi lahan kritis. Kulit jati dapat digunakan sebagai pewarna alami menghasilkan warna cokelat. Namun secara farmakologi tanaman ini memiliki potensi sebagai antioksidan dan mengurangi aktivitas radikal bebas karena memiliki kandungan senyawa flavonoid. Selain itu dapat mengobati radang tenggorokan dan nyeri perut (disentri).

Daun jati juga bisa digunakan untuk ramuan obat batuk darah, haid tidak teratur, kholera dan radang tenggorokan (obat luar). Tetapi kayu atau arang kayunya dapat digunakan sebagai obat demam, kholera, mencret, sakit perut, radang kulit bernanah (obat luar) dan sakit kulit (obat luar).

RESEP
Untuk pengobatan disentri dapat menggunakan beberapa campuran bahan di antaranya:
Bawang merah 3 butir, daun alam 5 lembar, arang kayu jati 1 jari, mesoyi 1 jari, rimpang jahe 1 jati, teh adas 1 sendok, pulosari 1 jari, jinten hitam 1 sendok, gula enau 3 jari, ganti 1 jari. Semua bahan ditumbuk halus, tambah garam sedikit, kemudian diperas, saring, lalu dapat diminum. Ampasnya dapat digunakan untuk menggosok dada, leher dan punggung.

Cabai Jawa | Piper retrofractum

cabe-jawa

cabe-jawa

Nama daerah
Sumatra: lada panjang, cabai jawa, cabai panjang; Jawa: cabean, cabe areuy, cabe jawa, cabe sula (Jawa), cabi jamo, cabe onggu, cabe solah (Madura); Sulawesi (Cabia (Makasar)

Uraian tanaman
Tumbuhan memanjat dengan akar lekatnya, melilit atau melata, menahun, tumbuhan asli Indonesia. Ditanam orang di pekarangan dan di ladang-ladang, atau tumbuh liar di tempat-tempat yang tanahnya tidak lembap dan banyak mengandung pasir di dekat pantai sampai 600 m di atas permukaan laut. Panjang batang dapat mencapai 10 m, percabangan mulai dari pangkal batang yang keras dan menyerupai kayu. Batang-batang cabangnya lunak dan dilengkapi akar lekat.

Daun tunggal, bertangkai, berbentuk bundar, telur sampai lonjong, pangkal membulat, ujung runcing, panjang 8,5-30 cm, lebar 3-13 cm. Bunga berkelamin tunggal, bentuk bulir yang tegak atau sedikit merunduk, bulir jantan lebih panjang dari bulir betina. Buah majemuk berupa bulir, bla sudah masak berwarna merah cerah, bentuk bulat panjang sampai silindris, bagian ujung agak mengecil panjang 2-7 cm, garis tengah 4-8 mm, bergagang panjang atau tanpa gagang. Permukaan luar tidak rata, bertonjolan teratur. Biji panjang 2-2,5 mm, keras, cokelat kehitaman. Perbanyakan stek batang atau biji.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis
Buah: Rasa pedas dan panas, masuk meridian limpa, lambung, menghilangkan dingin, menghilangkan sakit (analgetik).
Akar: Pedas, hangat

Kandungan kimia
Buah: Zat pedas piperine, palmitic acids, tetrahydropiperic acids, 1-undecylenyl-3, 4-methylenedioxy benzene, piperidine, minyak atsiri, N-isobutyl-decatrans 2-trans-4-dienamide, sesamin
Akar: Piperine, piplartine, piperlonguminine

Bagian yang dipakai
Buah, akar

Kegunaan
Buah: sakit ulu hati, muntah, diare, disentri, sakit kepala, sakit gigi, hidung berlendir, aphrodisiac, rasa lemah
Akar: ulu hati kembung, pencernaan tidak lancar, wanita tidak bisa hamil krn kandungan dingin, fungsi ginjal lemah

Pemakaian
Buah
Untuk minum: 2,5-5 gr digodok atau dijadikan pil, bubuk

Pemakaian luar: giling menjadi bubuk, isap, disumbatkan ke lubang gigi yang sakit

Akar: untuk diminum: 2,5-5 g digodok atau dijadikan pil, bubuk

Cara pemakaian:
Rasa lemah
6 butir cabai jawa, 3 batang rimpang alang-alang, ¾ jari lempuyang, ¾ genggam daun sambiloto, 3 jari gula enau, dicuci dan dipotong-potong seperlunya, digodok dengan 4 gelas air sampai tersisa 2¼ gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. Sehari 3x ¾ gelas

Sambang Darah | Excoecaria cochinchinensis Lour.

sambang-darah

sambang-darah

TANAMAN ini lebih di kenal sebagai tanaman obat. Tumbuh di alam liar atau ditanam sebagai pagar hidup karena tajuknya yang rimbun. Sambang Darah yang nam latinnva adalah Excoecaria cochinchinensis, termasuk dalam keluarga Euphorbiaceae Di Indonesia, Sambang Darah dikenal juga dengan nama Daun Remek Daging/Ki Sambang.

Perdu yang tumbuh tegak ini mempunyai tinggi 0,5-1,5 m, percabangan banyak, getahnya berwarna putih dan beracun. Daun tunggal, bertangkai, helaian daun bentuknya jorong sampai lanset memanjang, ujung dan pangkal runcing, tepi bergerigi, tulang daun menyirip dan menonjol pada permukaan bawah, panjang 4-15 cm, lebar 1,5-4,5 cm, warna daun pada permukaan atas hijau tua, dan permukaan bawah merah gelap. Daun muda warnanya lebih mengilap. Bunga keluar dari ujung percabangan, bentuknya kecil-kecil, warnanya kuning, tersusun dalam rangkaian berupa tandan, bunga jantan lebih banyak daripada bunga betina. Buah tiga keping, bundar, dengan diameter sekitar 1 cm. Mudah diperbanyak dengan setek batang atau cangkokan.

Umumnya, sambang darah ditanam di pekarangan sebagai pagar hidup atai tanaman obat, di taman-taman sebagai tanaman hias, atau tumbuh liar di hutan dan di ladang pada tempat yang terbuka atau sedikit terlindung. Tanaman yang berasal dan Indocina ini tidak menyukai tanah yang tergenang air. Bagian tanaman yang digunakar. sebagai obat adalah daun, ranting, dan akarnya. Mengandung tanin, asam behenat, triterpenoid eksokarol, sitosterol. Getah mengandung resin dan senyawa yang sangat beracun.

CARA MENDAPATKAN SAMBANG DARAH
Perbanyakan dengan stek batang. Perawatannya dengan pengendali. hama dan gulma, pemupukan dan penyiraman air yang cukun tumbuh pada daerah ketinggian 200-1.200 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun, ranting, akar

KHASIAT SAMBANG DARAH
Sambang darah rasanya pedas, sifatnya hangat, beracun. Tumbuhan ini berkhasiat membunuh parasit (parasitisid), menghilangkan gatal (antipruritik), dan penghenti perdarahan (hemostatis).

RESEP
Disentri
Cuci daun sambang darah (15 lembar), lalu rebus dcngan tiga gelas air sampai tersisa dua gelas. Setelah dingin, saring airnya untuk dua kali minum, pagi dan sore hari.

Muntah darah
Cuci daun sambang darah (10 lembar), lalu giling halus. Tambahkan garam seujung sendok teh dan air masak sebanyak setengah cangkir. Aduk merata, lalu saring dan peras dengan sepotong kain. Minum sekaligus.

Perdarahan haid
Cuci ranting kering sambang darah sebesar jari kelingking, lalu potong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air sampai tersisa separuhnya. Minum air rebusannya 3 tiga kali, masing-masing setengah gelas.

Perdarahan setelah bersalin, keguguran
Cuci akar kering sambang darah sebesar satu setengah jari kelingking, lalu potong- potong seperlunya. Rebus dengan 2 gelas air minum sampai tersisa separuhnya. Setelah dingin saring dan minum sehari 2 kali, masing-masing setengah gelas.