masuk angin

Kesumba Keling | Bixa orellana

kesumba-keling

kesumba-keling

KESUMBA keling atau Bixa Orellana L biasnya tumbuh liar di hutan, di taman-tai bahkan di tepi jalan. Nama-nama daerah tanaman Kesumba Keling antara lain bunj parada (Bugis), kunyit jawa (Melayu), galinggem (Sunda), sumba keling (Jawa) kesumba (Minangkabau), taluka (Ambon). Tanaman ini selain dapat sebagai tanaman hias, fungsinya juga berguna sebagai tanaman obat tradisional dan kosmetik. Secara ekonomis tanaman ini juga merupakan bahan pewarna alami yang penting nomor 2 di dunia setelah karamel. Kesumba keling dikenal sebagai annatto di Amerika Serikat dan Inggris. Bagian rimpang digunakan sebagai bahan untuk pewarna alam.

Beberapa bahan kimia yang terkandung dalam batang dan daun kesumba keling di antaranya tanin, kalsium, oksalat, saponin, dan lemak. Selain itu, daun, akar tumbuhan ini juga mengandung zat warna bixine, orelline, glukosida.

CARA MENDAPATKAN KESUMBA KELING
Perbanyakan tanaman biji dan stek batang. Perawatannya dengan pengendalian gulma dan hama, pemupukan serta penyiraman air yang cukup. Tanaman ini akan tumbuh , dengan baik pada tempat dengan ketinggian dari 200-1.200 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun, kulit kayu/batang, akar, biji, dan rimpang

KHASIAT KESUMBA KELING
Tanaman ini digunakan sebagai pewarna alami untuk kain tenun, batik, dan sutera. Selain itu dapat juga digunakan untuk pewarna alam makanan yang aman dan tidak bersifat karsinogenik (suatu bahan yang dapat me- nyebabkan kanker karena gangguan pada proses metabolisme seluler). Bixin
yang terdapat pada tanaman memiliki sifat antioksidan, antigenotoksik (mpnKhambat mutasi DNA), antikarsinogenik, anti jamur, zat samak, dan damar. Efek farmakologis yang dimiiki oleh kesumba keling di antaranya peluruh kencing (diuretik), penurun panas (antipiretik), dan penetral racun.

RESEP
Demam
Cuci bersih 10 g daun kesumba keling, lalu rebus dalam 600 ml air sampai airnya tersisa 300 ml. Setelah dingin, saring air rebusannya, lalu tambahkan air gula seperlunya. Untuk air rebusan diminum dua kali sehari. Sementara untuk pemakaian luar, remas-remas daun kesumba keling dengan air. Glunakan air remasan untuk membasahi kepala.

Diare
Cuci bersih 10 g daun kesumba keling, lalu rebus dalam 400 ml air sampai tersisa 250 ml. Setelah dingin, saring air rebusan dan tambah madu secukupnya. Minum air rebusan 2 kali sehari.

Kurang nafsu makan
Cuci bersih 10 g daun kesumba keling, lalu rebus dalam 400 ml air sampai tersisa 250 ml. Setelah dingin, saring hasil rebusan, lalu minum dengan madu secukupnya.

Masuk angin
Cuci bersih 3-10 gdaun kesumba keling lalu rebus dalam 3 gelasair sampai tersisa 2 gelas. Saring air hasil rebusan lalu minum dua sampai tiga kali sehari. Cara lain, cuci bersih 10 g daun kesumba keling, 10 g daun poko, 3 buah cabe jawa, dan 3 jari gula enau. Rebus semua bahan dengan 3 gelas air sampai tersisa 2¼ gelas. Setelah dingin, saring air rebusan, lalu minum tiga kali sehari masing-masing ¾ gelas.

Oedem (beri-beri)

Cuci bersih 3-10 g daun kesumba keling, lalu rebus dalam 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Saring air hasil rebusan, lalu minum 2-3 kali sehari.

Perdarahan
Rebus 3-10 g daun kesumba keling dalam 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Saring air hasil rebusan, lalu minum 2-3 kali sehari.

Perut kembung
Cuci bersih 3-10 g daun kesumba keling, lalu rebus dalam 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Saring air basil rebusan lalu minum 2-3 kali sehari.

Binong | Hernandia peltata

binong

binong

BINONG memiliki nama latin Hernandia peltata MEISSN. Di beberapa daerah di Indonesia lebih dikenal dengan nama kempis laut, kemiren (Jawa)/ kampe (Sumatera/ Melayu), nauma lako (Halmahera), Nyalako (Ternate), dan Nyalau (Tidore). Nama binong sendiri lebih dikenal di daerah Jawa Barat/Sunda. Tanaman ini juga terdapat di Malaysia dan juga di India, yang dikenal dengan nama minhont.

Tanaman binong merupakan pohon setinggi 15 m. Batangnya tegak, berkayu, bulat, percabangan simpodial (percabangan tumbuhan antara batang pokok dengan percabangannya sulit dibedakan atau ditentukan). Berdaun tunggal yang tersebar, berbentuk lonjong berukuran 15-22 cm x 9-11 cm. Tepi daun rata dengan ujung runcing dan pangkal tumpul. Tulang daun menyirip, dan keseluruhan daun berwarna hijau. Bunganya adalah bunga majemuk, berwarna putih, berbentuk malai, dan dalam satu malai terdapat dua bunga jantan di pinggir dan bunga betina di tengah. Bunga berkembang di antara (ketiak) daun dengan jumlah mahkota bunga 8 helai, 4 buah benang sari berbentuk bulat, dan putik berbentuk gada. Buahnya bulat berwarna hijau, bijinya bulat pipih berwarna cokelat, dan akarnya adalah akar tunggang berwarna kuning kecokelatan.

Binong diketahui mengandung senyawaan lignan yang bermanfaat sebagai antikanker. Senyawaan lain adalah kelompok alkaloid yaitu bisbenzylisoquinolitte yang berkhasiat antimalaria.

CARA MENDAPATKAN TANAMAN BINONG
Perbanyakan tanaman ini dapat menggunakan biji atau percangkokan batang. Tumbuhan binong cocok tumbuh di daerah hutan hujan dan hutan gugur di dataran rendah dan lereng pegunungan kapur hingga ketinggian 700 m dpl. Perawatan tanaman ini dengan disiram secukupnya sampai akarnya kuat hingga 2 bulan, pemupukan dengan pupuk organik dan pengendalian gulma. Setelah tumbuh besar dan akar kuat tidak memerlukan perawatan khusus.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Biji, daun

KHASIAT BINONG
Secara empiris, diketahui biji binong dapat digunakan untuk mengobati masuk angin. Di Maluku, batang binong digunakan untuk menghentikan pendarahan. Di India, daun binong yang dihaluskan dapat digunakan untuk menyembuhkan sakit maag, mengobati rasa nyeri dan luka. Lignan yang terdapat dalam binong diketahui berpotensi sebagai antikanker, sedangkan alkaloid benzylisoquinoline memiliki aktivitas antiplasmodial yang berpotensi sebagai antimalaria. Penelitian lain mengungkapkan bahwa ekstrak metanol daun binong berkhasiat sebagai analgesik dan , iradang.

RESEP
Masuk angin: 15 g biji binong kering dicuci, ditumbuk hingga lumat, ditambah air secukupnya, diperas dan disaring. Hasil saringannya digosokan ke seluruh badan.
Luka dan sakit kepala: Daun binong ditumbuk atau dihaluskan dan ditempelkan pada luka atau di dahi untuk menyembuhkan pusing atau sakit kepala.

Lempuyang Wangi | Zingiber aromaticum Val.

lempuyang-wangi

lempuyang-wangi

TANAMAN lempuyang wangi berupa herba (tanaman obat) tahunan, tegak, berbatang semu yang terdiri dari pelepah dan gulu, tinggi dapat mencapai 1,5 m, susunan daun menyirip berseling, daun entuk lanset dengan ujung dan pangkal daun meruncing, warna daun hijau tua, bunga berbentuk mayang dengan warna merah dan tangkainya memiliki sisik berwarna hijau kemerahan.

Tanaman lempuyang wangi memiliki rimpang berukuran besar dengan permukaan licin tidak berserat dan berwarna kuning keputihan. Lempuyang wangi memiliki bau yang sangat aromatik khas lempuyang wangi, rasanya agak pahit dan pedas.

CARA MENDAPATKAN LEMPUYANG WANGI
Perbanyakan tanaman menggunakan rimpang. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembapan tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar berupa kompos atau pupuk organik. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup matahari atau sedikit terlindung.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Rimpang

KHASIAT LEMPUYANG WANGI
Rimpang: biasanya digunakan dalam bentuk seduhan rimpang untuk obat asma, merangsang nafsu makan, merangsang membran mukosa lambung, mengurangi rasa nyeri, pembersih darah, penambah nafsu makan, menurunkan kesuburan pada wanita, pencegah kehamilan, pereda kejang; di samping itu sering digunakan juga untuk mengobati penyakit empedu, penyakit kuning, radang sendi, batuk rejan, kolera, anemia, malaria, penyakit syaraf, nyeri perut, mengatasi kecacingan, masuk angin. Pada pemakaian luar digunakan untuk mengurangi rasa nyeri.

RESEP
Masuk Angin: 10 g rimpang segar lempuyang wangi; setelah dicuci, diparut, diperas dan disaring, kemudian hasil saringan ditambah 2 sendok makan madu dan ½ gelas air matang (panas), diaduk diminum dua kali sehari pagi dan sore sama banyak.

Sakit perut dan menambah nafsu makan: 2 jari lempuyang wangi, 3 umbi bawang merah kemudian dibuat dilarutkan dengan 110 ml air. Diambil airnya dan diminum.

Lengkuas Merah | Leucas lavandulifolia

lengkuas-merah

lengkuas-merah

LENGKUAS MERAH (Alpinia purpurata K. Schum) merupakan jenis tumbuhan umbi-umbian yang bisa hidup di daerah dataran tinggi maupun dataran rendah. lengkuas merah banyak digunakan untuk pengobatan tradisional. Batangnya terdiri dari susunan pelepah daun. Daunnya bulat panjang dimana daun bagian bawah terdiri dari pelepah-pelepah saja sedang bagian atas lengkap dengan helaian daun. Bunganya muncul pada ujung tumbuhan. Lengkuas atau laos ada yang berimpang putih, ada pula yang berimpang merah. Yang merah ukurannya lebih besar dan khasiatnya untuk obat lebih banyak. Tanaman ini memiliki batang semu seperti jahe, tapi tingginya bisa sampai 2 m. Daunnya pun lebih lebar. Lengkuas yang subur panjang daunnya bisa setengah m dan lebarnya 15 cm. Lengkuas dengan bahasa latin (Alpinia galanga, Linn) merupakan jenis tumbuhan umbi-umbian yang bisa hidup di daerah dataran tinggi dan dataran rendah. Lengkuas termasuk tumbuhan tegak yang tinggi batangnya mencapai 2-2,5 m. Bagian yang digunakan adalah rimpang.

Efek farmakologi tanaman tersebut umumnya diperoleh dari rimpang yang mengandung basonin, eugenol, galangan, alpinen, kamfer, methyl cinnamate galangol, dan senyawa flavonoid.

CARA MENDAPATKAN
Perbanyakan dengan anakan atau rimpang. Lengkuas dapat hidup di daerah dataran rendah sampai dataran tinggi, lebih kurang 1.200 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Rimpang

KHASIAT LENGKUAS MERAH
Rimpang Lengkuas merah biasa digunakan untuk mengatasi gangguan perut (mual dan kembung), keputihan, masuk angin, diare, pereda, kejang, dan untuk mengatasi ejakulasi dini, serta potensi menghambat mikroba penyakit kulit.

Delima Putih | Punica granatum L.

delima-putih

delima-putih

MERUPAKAN buah yang unik, kuno, dan mistik. Mempunyai masa hidup yang lama dibudidayakan di daerah Mediterania, sepanjang Himalaya utara, Asia Tenggara, California, dan Arizona di Amerika Serikat. Tanaman delima putih termasuk tanaman perdu dengan batang bulat bercabang duri yang tingginya bisa mencapai 5 m. Daunnya tunggal berbentuk lonjong berwarna hijau, bertepi rata. Bunganya berwarna putih. Buahnya yang bergaris tengah kira-kira 10 cm, warna kulitnya beragam, seperti hijau keunguan, putih, cokelat kemerahan, atau ungu kehitaman. Kadang, terdapat bercak- bercak yang agak menonjol berwarna tebih tua dengan bentuk lanset. Bijinya banyak, kecil-kecil, bentuknya bulat panjang yang bersegi-segi agak pipih, keras, tersusun tidak beraturan, warnanya merah, merah jambu, atau putih.

Dikenal tiga macam delima, yaitu delima putih, delima merah, dan delima ungu. Perbanyakan dengan setek, tunas akar atau cangkok. Tumbuh bnik pada daerah dataran rendah sampai ketinggian 200 m dpl terutama pada tanah gembur dengan suhu 25- 30°C serta kelembaban udara 70-90 persen.

Di Indonesia dikenal dengan beberapa nama, di Sumatera: glima (Aceh), glimeu mekah (Gayo), dalimo (Batak). Daerah Jawa dikenal dengan gangsalan, dalima (Sunda), dhalima (Madura). Di Nusa Tenggara: jeliman (Sasak), talima (Bima), dila dae lok (Roti), lelo kase, rumau (Timor). Di Maluku: dilimene (Kisar). Selain itu memiliki nama asing Shi liu, granaatappel, grenade (Prancis), granatbaum, luru, thap thim, Granada (Spanyol), dan pomegranate.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun, akar, kulit buah, kulit kayu, biji, daging buah

KHASIAT DELIMA PUTIH
Dalam sepuluh tahun terakhir sejumlah penelitian terhadap antioksidan, antikarsinogenik dan antiinflamasi dari kandungan senyawa kimia dalam delima putih telah dilaporkan, terutama untuk pengobatan dan pencegahan kanker, penyakit kardiovaskuler, diabetes, disfungsi ereksi, infeksi bakteri antibiotik resisten, kerusakan kulit akibat radiasi UV, infertilitas pria, Azheimer, arthritis dan kegemukan.

Buah Delima mengandung senyawa aktif alkaloid, flavonoid, saponin, tanin, dan triterpenoid. Khasiat/penyakit yang dapat diobati: Keputihan, membunuh cacing pita dan bakteri, menghentikan perdarahan, menghilangkan rasa mual, batuk, membunuh kuman, antiarterosklerosis, antihipertensi antidiabetes, antikardiak fibrosis, antikanker prostat, obat infeksi kulit, mengobati paru-paru dan menghambat kerusakan hati.

Cara penyiapan: Setelah dipanen, buahnya dikumpulkan, bijinya dikeluarkan lalu kulitnya dikeringkan. Sebelum digunakan dapat disimpan dalam wadah yang tertutup.

RESEP
Siapkan daun delima putih segar sebanyak 5 g, daun beluntas segar sebanyak 6 g, herba tapak liman sebanyak 5 g, majakan sebanyak 1 g. Semua bahan obat direbus dengan air sebanyak 110 ml, hingga tersisa 100 ml.

Sariawan
1- 2 buah delima segar diambil bijinya, lalu tumbuk hingga hancur. Rendam selama 2 hari, kemudian gunakan airnya untuk berkumur.

Keputihan
30 g kulit delima kering direbus dengan 1 liter air sampai airnya tinggal setengah. Setelah dingin, diminum. Ramuan ini untuk diminum 2 x sehari.

Cacingan pada anak
1 jari akar delima, 1 rimpang temu giring direbus dengan 1 liter air sampai airnya tinggal setengah. Diminum setiap hari 1 gelas sebelum sarapan.

Diare
2 buah delima dibuang kulitnya. panggang sampai kering. Tumbuk sampai menjadi bubuk. Untuk sekali minum dipakai 1 sdm bubuk tsb yang diseduh dengan air panas. Diminum 3 x sehari.

Muntaber pada anak
Haluskan 1 buah pala, 5 jintan, 5 cm kulit delima, dan sedikit jahe. Setelah halus, tambahkan 1 sdt santan kental dan 1 sdt minyak kayu putih. Balurkan pada perut dan dada bayi.

Menurunkan berat badan
2 genggam daun delima muda diremas- remas sambil diberi 1 gelas air matang dan sedikit garam. Peras, diminum 2 x sehari, masing – masing ½ gelas.

Gangguan pencernaan
50 g daun delima segar diseduh dengan air secukupnya. Minum selagi hangat.

Perut kembung
5 helai daun delima kering diseduh dengan 1 gelas air panas. Setelah agak dingin diminum. Ulangi 3 x sehari.

Mencegah masuk angin
Seduh daun teh dan 10 helai daun delima dengan segelas air. Minum selagi hangat. Lakukan 2 x sehari masing – masing 1 gelas.

Temu Mangga | Curcuma mangga

temu-mangga

temu-mangga

TEMU MANGGA (Curcuma mangga) merupakan tanaman semak. Ketinggian tumbuhnya mencapai 110 cm. Tanaman ini hanya memiliki batang semu, yang sebenarnya merupakan susunan pelepah daun. Daunnya berbentuk bulat lonjong dengan warna hijau. Panjangnya mencapai 45 cm dan lebarnya 12,5 cm. Sementara itu, bunganya bertandan dan berwarna dominan putih. Tanaman ini memiliki rimpang. Bentuknya bulat telur. Warnanya kuning pucat. Sifatnya renyah dan mudah patah. Aromanya mirip wortel, serta rasanya seperti gabungan mangga dan wortel.

Temu mangga mengandung senyawa kimia di antaranya alkaloid, flavonoid, tanin dan saponin tetapi tidak mengandung steroid, triterpenoid maupun kuinon.

CARA MENDAPATKAN TEMUMANGGA
Perbanyakan tanaman dengan rimpang. Perawatannya dengan pengendalian hama dan gulma, pemupukan serta penyiraman air yang cukup. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik pada tempat dengan ketinggian 100-600 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Rimpang

KHASIAT TEMUMANGGA
Sebagai penurun panas (antipiretik), penangkal racun (antitoksik), pencahar (laksatif), dan antioksidan. mengatasi kanker, sakit perut, mengecilkan rahim setelah melahirkan, mengurangi lemak perut, menambah nafsu makan, menguatkan syahwat, gatal-gatal pada vagina, gatal- gatal (pruiritis), luka, sesak nafas (asma), radang saluran nafas (bronkitis), demam, kembung, dan masuk angin. Selain itu itu memiliki efek farmakologi sebagai antiinflamasi, dan analgesik.

RESEP
Pengecil rahim: cuci bersih 100 g rimpang temu mangga segar, kemudian diparut. Peras hasil parutan, lalu saring airnya. Minum air hasil saringan sekaligus.

Penambah nafsu makan: cuci bersih 25 g rimpang temu mangga. Tumbuk rimpang hingga halus, lalu ditambahkan 2 gelas air matang. Saring ramuan. Minum air hasil saringan sehari 2 kali.

Pencegah kanker: cuci bersih 100 g rimpang temu mangga segar, lalu parut. Peras hasil parutan, lalu saring airnya. Minum air hasil saringan sekaligus.

Duwet | Syzygium cumini

duwet-jamblang

duwet-jamblang

Kandungan
a. tannin
b. dammar
c. asam gallus
d. glicosida
e. asam galat
f. triterpenoid
g. glucosida phytomelin
h. alfa-phytosterol
i. minyak atsiri
j. jambosin (alkaloid)
k. triterpenoid

Manfaat
a. berguna untuk mengatasi diabetes melitus
b. mengatasi anak ngompol
c. menyembuhkan diare
d. mengatasi masuk angin
e. menyembuhkan batuk kronis
f. mengurangi risiko sesak napas
g. menyembuhkan sariawan
h. mengurangi risiko terkena penyakit paru-paru
i. sebagai antioksidan alami
j. mencegah kanker
k. menurunkan kadar kolesterol buruk dalam tubuh

Kemangi | Ocimum basilicum

daun-kemangi

daun-kmangi

KEMANGI adalah tumbuhan tahunan yang tumbuh tegak dengan cabang yang banyak Tanaman ini berbentuk perdu yang tingginya dapat mencapai 100 cm. Bunganya tersusun di tandan yang tegak. Daunnya panjang, tegak, berbentuk taji atau bulat telur, berwarna hijau dan berbau harum. Ujung daun bisa tumpul atau bisa juga tajam, panjangnya mencapai 5 cm. Permukaan bergerigi atau juga rata. Merupakan terna kecil beraroma khas yang berasal dari kandungan sitral yang tinggi pada daun dan bunganya. Biasa dimakan sebagai lalap bersama-sama dengan kubis, irisan ketimun. Di Thailand dikenal sebagai manglak dan juga sering dijumpai dalam menu masakan setempat.

Spesies ini banyak terdapat di Asia dan Amerika. Di Pulau Jawa, kemangi/surawung ditandm di kobun, di pagar, di pinggir jalan, di lapangan, dan di huma. t ditanam sebagai tanaman yang dibudidayakan. Walapun demikian, hasil
tumbuhan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat. Asalnya belum diketahui secara pasti. Tumbuhan ini dapat tumbuh di dataran rendah hingga pada ketinggian 500 m dpl. Perkembangbiakan tumbuhan ini dapat dilakukan dengan biji.

CARA MENDAPATKAN KEMANGI
Perkembangbiakan tanaman ini dapat dilakukan dengan biji. Tumbuhan ini dapat tumbuh di dataran rendah hingga pada ketinggian 500 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun

KHASIAT KEMANGI
Daun kemangi mengandung zat yang mampu merangsang terbentuknya hormon androgen dan estrogen. Kemangi juga kaya akan betakaroten dan magnesium yang berfungsi menjaga dan memelihara kesehatan jantung Zat Flavonoid seperti orientin dan vicenin di dalam kemangi mampu melindungi struktur sel tubuh. Sedangkan flavonoid seperti sineole, mycene dan eugenol mempunyai manfaat sebagai antibiotik alami, antiperadangan, sebagai penenang (antidepresan), membantu mengatasi ejakulasi dini, merangsang aktivitas saraf pusat dan melebarkan pembuluh darah kapiler. Dapat dikonsumsi untuk memperbanyak ASI, mengobati encok dan penurun panas. Daun kemangi juga dapat meningkatkan jumlah air seni, menghilangkan masuk angin dan peluruh dahak. Konsumsi daun tanaman ini juga dapat mengatasi masalah bau mulut dan bau badan. Manfaat daun kemangi lainnya adalah sebagai pelawan bakteri yang alami sehingga bisa menangkal penyakit yang diakibatkan virus Basillus subtilis, Salmonella paratyph juga Proteus vulgaris. Getah kemangi dapat digunakan sebagai obat sariawan dan sakit telinga.

RESEP
Ejakulasi dini
Cuci bersih segenggam daun kemangi, seduh dengan air panas. Setelah dingin, minum sekaligus, cukup satu kali sehari. Bila anda suka lalap, maka bisa juga daun kemangi dikonsumsi secukupnya sebagai lalap.

Mengobati panu
Ambil segenggam daun kemangi dan cuci bersih, setelah itu haluskan. Beri sedikit air campuran kapur sirih dan selanjutnya balurkan pada bagian kulit yang terserang panu. Sebaiknya dilakukan dua kali dalam sehari.

Mengobati sariawan
Ambil daun kemangi kira-kira 50 helai dan cuci hingga bersih. Selanjutnya kunyah daun tersebut kurang lebih dua hingga tiga menit. Setelah halus, telah daun kemangi tersebut dan langsung minum air hangat. Untuk hasil maksimal, lakukan maksimal 3 kali dalam sehari.

Mengusir mual juga flu
Keringkan daun kemangi dan kemudian seduh layaknya teh. Minum air teh kemangi tersebut dua kali dalah sehari dan badan Anda akan sembuh dari mual serta menghalau flu datang.

Mengatasi bau mulut yang kurang sedap
Ambil daun kemangi, biji juga akarnya. Bersihkan dan kemudian seduh dengan air yang panas. Air seduhan tersebut bisa Anda tambahkan dengan gula merah atau madu. Minum air tersebut di setiap pagi sebelum beraktifitas.

Perut yang kembung dan masuk angin
Rebus daun kemangi dengan bawang merah yang kemudian dicampur dengan minyak kelapa. Ramuan tersebut segera dioleskan pada perut yang dirasa kembung.

Daun Dewa | Gynura procumbens Lour.(Merr)

daun-dewa

daun-dewa

DAUN DEWA atau [Gynura procumbens Lour.(Merr)] memiliki beberapa nama lain. Daun dewa dikenal dengan sebutan ngokilo di Jawa dan beluntas cinta di Sumatera. Tumbuhan ini berasal dari Birma dan Cina. Masyarakat disana mengkonsumsi sayuran ini sebagai sayuran. Tanaman ini dapat dibudidayakan melalui kultur jaringan terna tahunan, tegak, tinggi ± 50 cm, pada umumnya ditanam di pekarangan sebagai tanaman obat. Batang muda berwarna hijau dengan alur memanjang warna tengguli, bila agak tua bercabang banyak. Daun tunggal, mempunyai tangkai, bentuk bulat telur sampai bulat memanjang. Ujung melancip. Daun tua membagi sangat dalam. Daun banyak berkumpul di bawah, agak jarang pada ujung batang, letak berseling. Kedua permukaan daun berambut lembut, warna putih. Warna permukaan daun hijau tua, bagian bawah berwarna hijau muda. Panjang daun 8-20 cm. lebar 5-10 cm. Bunga terletak di ujung batang, warna kuning berbentuk bonggol (kepala bunga). Mempunyai umbi berwarna ke abu-abuan, panjang 3-6 cm, dengan penampang ± 3 cm. Kandungan kimia yang terdapat dalam tanaman ini antara lain minyak atsiri, flavonoid, Efek farmakologis netral, rasa khas, memiliki anti koagulan (zat yang dapat menghambat pembekuan darah), mencairkan darah beku, stimulasi sirkulasi, menghentikan pendarahan, panas dan membersihkan racun. Bagian tanaman yang dapat digunakan adalah seluruh tanaman.

CARA MENDAPATKAN DAUN DEWA
Perbanyakan tanaman ini dapat dilakukan dengan stek batang, tunas akar (umbi) atau langsung menebarkan umbinya. Untuk perawatan dilakukan penyiraman dan pemberantasan rumput-rumput dan tumbuhan pengganggu setiap hari. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik jika ditanam pada akhir musim hujan terutama di daerah dengan kelembapan tinggi dan air tanah yang memadai. Selain itu tumbuh baik di dataran rendah sampai ketinggian 1.200 m dpl  dan di daerah beriklim sedang sampai basah dengan curah hujan 1.500- 3.500 mm/tahun dengan tanah agak lembab hingga subur.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Umbi dan daun.

KHASIAT DAUN DEWA
Khasiat dari daun dewa antara lain dapat digunakan sebagai obat antikanker, penurun panas, obat penyakit kulit, penurun kadar gula dalam darah, luka terpukul, pendarahan, batuk darah, muntah darah, mimisan, infeksi kerongkongan, tidak datang haid, gigitan hewan berbisa, pembekuan darah, tulang patah, pendarahan setelah melahirkan, kanker, lever, stroke, darah tinggi.

RESEP
Bagian umbi dapat menghilangkan bekuan darah (haematom) pembengkakan, tulang patah (fraktur), perdarahan sehabis melahirkan.
Ramuan: 15-30 g daun segar, direbus atau ditumbuk kemudian diperas, minum.
Untuk pemakaian luar: Secukupnya tumbuhan ini dilumatkan sampai seperti bubur, ditempelkan ke tempat yang sakit.

Untuk pengobatan lain:
Digigit ular/digigit binatang lain
Umbi dilumatkan kemudian ditempelkan di tempat kelainan.

Kutil
5 lembar daun dewa dihaluskan, dan dilumurkan pada tempat berkutil, kemudian dibalut. Dilepas keesokan harinya.

Luka terpukul, tidak datang haid
15-30 g herba direbus atau ditumbuk, diambil airnya, campur dengan arak yang sudah dipanaskan, minum.

Perdarahan pada wanita, pembengkakan payudara, batuk dan muntah darah:

1 batang lengkap (15 g) direbus, minum.
Kejang pada anak: 1 batang ditumbuk ambil airnya, dicampur arak, minumkan.

Luka terpukul, masuk angin
6-9 g umbi segar ditambah arak kuning (wong ciu) secukupnya, kemudian dipanaskan, minum.

Tebu | Sacharum officinarum

tebu

tebu

GULA PUTIH adalah salah satu hasil dari pengolahan batang tumbuhan tebu (Sacharum officinarum). Tebu termasuk keluarga Graminae atau rumput-rumpu tandan berkembang biak di daerah beriklim udara sedang sampai panas. Tebu cocok pada daerah yang mempunyai ketinggian tanah 1 sampai 1300 m dpl. Di Indonesia terdapat beberapa jenis tebu, di antaranya tebu (Cirebon) hitam, tebu kasur, POJ100, POJ 2364, EK 28, POJ 2878. Setiap jenis tebu memiliki ukuran batang serta warna yang berlainan. Tebu termasuk tumbuhan berbiji tunggal. Tinggi tumbuhan tebu berkisar 2-4 m. Batang pohon tebu terdiri dari banyak ruas yang setiap ruasnya dibatasi oleh buku-buku sebagai tempat duduknya daun. Bentuk daun tebu berwujud belaian dengan pelepah. Panjang daun dapat mencapai panjang 1-2 m dan lebar 4-8 cm dengan permukaan kasar dan berbulu. Bunga tebu berupa bunga majemuk tersusun atas malai, sedangkan akarnya berbentuk serabut. Batang tebu mengandung air gula yang berkadar sampai 20%. Nama lokal tebu adalah tebu, Rosan (Jawa); tiwu (Sunda), tebhu (Madura), tebu, Isepan (Bali), teubee (Aceh), tewu (Nias, Flores), atihu (Ambon); tebu (Lampung), tepu (Timor).

CARA MENDAPATKAN TEBU
Perbanyakan tanaman dengan bibit batang atau bibit pucuk ini dapat dilakukan dengan memotong batang dengan beberapapa mata tunas atau dengan stek (top stek) dengan panjang 30-40 cm. Perawatannya dengan cara pemupukan, penyiangan gulma dan hama penyakit, pengairan. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik hingga ketinggian 500 m dpl.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Batang dan akar.

KHASIAT TEBU
1. Meminimalkan radikal-radikal bebas sehingga dapat mengurangi kerusakan oksidatif pada sel-sel hidup.
2. Tebu mempunyai aktivitas antifertilitas dan efek antiestrogenik pada tikus betina.

RESEP
Sakit atau linu pada kaki
Tebu dikupas lalu dibuang tulang atau ruasnya kemudian ditumbuk hingga lumat seperti ampas Setelah itu digosokkan ampas tadi ke sekujur kaki yang pegel linu.

Menguatkan gusi dan gigi
meminum air tebu murni yang dicampur air jeruk nipis dan garam.

Pilek dan sakit tenggorokan
Mengonsumsi air tebu murni secara teratur

Mencegah stroke
Mengonsumsi air tebu murni secara teratur

Melawan kanker payudara
Mengonsumsi air tebu murni secara teratur

Mengatasi mimisan
Potonglah bagian tebu yang paling ujung setelah itu rebus dengan air secukupnya, campurkan garam dan gula jawa. Saring airnya lalu diminum.

Penderita diabetes
tebu dibuat jus lalu diminum, dapat disaring terlebih dahulu maka jika teratur dapat menjaga kadar glukosa darah seimbang.

Mengatasi masuk angin
Tiga helai daun tebu direbus hingga mendidih Kemudian airnya diminum, lakukan tiga kali sehari.

Demam atau panas dalam
Rebus teu yang dipotong potong dan sedikit akar ilalang dengan 5 gelas air hingga mendidih, kemudian setelah dingin airnya 1 gelas 3 kali sehari.