Bandotan | Ageratum conyzoides

bandotan

bandotan

BANDOTAN dengan nama latin Ageratum conyzoides merupakan tanaman yang tergolong sebagai gulma.Tumbuhan ini berbau khas seperti kambing. Batang bandotan tegak atau berbaring dengan cabang yang cukup banyak. Batang bandotan ini memiliki rambung yang jarang. Daun bandotan memiliki tangkai dengan panjang 0.5-5 cm dan terletak berselangselingatau berhadapan. Bentuk daun bandotan ialah bulat telur hingga mirip belah ketupat dengan bagian pangkal yang mirip seperti jantung, membulat atau meruncing dan ujung tumpul atau meruncing dengan tepi yang bergerigi. Permukaan atas dan bawah daun bandotan berambut. Bunga bandotan berkumpul dengan bongkol rata atas, yang selanjutnya 3 bongkol atau lebih terkumpul dalam malai rata terminal. Tiap bongkol berisi 60-70 individu bunga.

CARA MENDAPATKAN BANDOTAN
Tumbuhan bandotan menyebar di seluruh wilayah Indonesia. Tumbuhan ini tergolong gulma (tumbuhan pengganggu tanaman budidaya) dan mudah berkembang biak dari bunganya vang berjumlah banyak dan berbunga sepanjang tahun.

KHASIAT BANDOTAN
Secara tradisional, bandotan digunakan untuk mengobati luka, demam, dan sebagai insektisida. Penggunaan tradisional ini sebagian besar telah terbukti secara ilmiah seperti efeknya dalam menyembuhkan luka, memproteksi efek radiasi, antibakteri dan insektisida. Selain itu penelitian juga melaporkan bahwa tanaman ini bermanfaat untuk penderita diabetes, kanker, penyakit gastroinstestinal, analgesik, dan antiinflamasi.

RESEP
Luka: Seluruh bagian tumbuhan bandotan diremas dengan kapur lalu dioleskan pada luka yang masih segar. Akar bandotan ditumbuk dan dioleskan ke badan untuk obat demam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *