obat anyang-anyangan

Melancarkan Air Seni

Bahan:
20 biji kayu anyang
1 genggam daun remujung/kumis kucing
l jari pulosari
l jari rimpang kunyit
l sendok teh adas

Khasiat:
Kayu anyang dan daun remujung yang.bersifat diuretik berkhasiat melancarkan air seni, sedangkan kunyit berkhasiat sesebagal antiradang. Pulosari juga berkhasiat menyembuhkan gangguan buang air kecil.

Cara membuat:
Cuci bersih semua bahan lalu rebus dengan 4 gelas air hingga airnya tinggal 3 gelas. Saring. Saat akan diminum tambahkan sedikit gula aren. Minum ramuan ini 2x sehari, pagi dan sore.

Anyang-anyangan

Ramuan 1

lidah buaya

15-30 g akar kering lidah buaya

Rebus dan minum air rebusannya.

Sambang Colok | Redbird Flower

sambang-colok

sambang-colok

SAMBANG COLOK memiliki nama botani Aerva sanguinolenta Bl. Tanaman ini banyak ditanam di halaman rumah sebagai tanaman hias maupun tumbuh liar hingga ketinggian 2.000 m dpl. Pulau Jawa dan Madura merupakan daerah penyebarannya di Indonesia. Sambang colok merupakan tanaman menahun dengan tinggi antara 0,5-2,0 m. Batang tanaman ini berbentuk bulat dengan pangkal berkayu, mempunyai ruas dan berwarna merah keunguan. Daunnya tunggal dengan warna merah, bertangkai, berhadapan, helaian daun bentuk bulat dengan ujung terbelah, bertepi rata, pangkal meruncing, pertulangan menyirip, pada sisi atas berkilat, berbulu pendek. Panjang daun berkisar 2-8 cm dengan lebar 1-5 cm dan tangkai daun panjangnya 1-6 cm. Bunga sambang colok adalah bunga majemuk berbentuk bulir yang terdapat di ketiak daun dan memiliki panjang 0,75-10 cm. Bunganya berkelamin 2 dengan tangkai sari pang- kalnya berlekatan, bentuk mangkok, kepala sari dua, tangkai putik pendek dan kecil, jumlah kepala putik 1 dengan taju 2, perhiasan bunga 5, panjang sekitar 2 mm, berbulu halus dan putih. Buah sambang colok berbentuk pipih dan hitam dengan biji kecil yang warna hitam mengkilat. Akarnya merupakan akar tunggang dengan warna merah keunguan. Senyawa fitokimia dari tanaman sambang colok yaitu alkaloid, minyak atsiri, dan flavonoid.

BAGIAN TANAMAN YANG D1GUNAKAN
Daun.

KHASIAT SAMBANG COLOK
Daun sambang colok dalam pengobatan biasa digunakan sebagai obat haid kurang teratur, obat untuk menghilangkan rasa nyeri haid, obat kencing kurang lancar, obat kencing nanah, obat kurang darah, obat keputihan, obat cacing dan obat radang rahim. Secara ilmiah sambang colok memiliki aktivitas biologis seperti antikanker, hepatoprotektor ( penjaga fungsi hati), diuretik (peluruh air seni) , antiinflamasi (anti peradangan), obat luka,

RESEP
Nyeri haid
Sebanyak 10 g daun segar dicuci bersih. Daun tersebut kemudian direbus dengan air sejumlah 1 gelas selama 15 menit. Setelah dingin, hasil rebusan disaring untuk diminum sekaligus.

Sulit buang air kecil
Daun segar sebanyak 10 g ditambahkan 1 gelas air yang kemuadian direbus selama 15 menit. Setelah dingin, hasil rebusan disaring dan diminum sekaligus.

Radang rahim
Ambil 20 g daun segar, lalu cuci bersih daun tersebut. Daun yang telah bersih dimasukkan dalam wadah dan tambahkan 3 gelas air yang kemudian direbus selama 15 menit. Saring hasil rebusan setelah dingin dan minum ramuan sekaligus.

Poslen | Talinum triangulare

poslen

poslen

Nama daerah
Jawa: poslen, gelang, krokot blanda (Sunda)

Nama asing
Surinaamse postelein, grand pourpier

Uraian tanaman
Poslen banyak ditemukan sebagai gulma di daerah tropika atau dibudidayakan sebagai tanaman sayur atau tanaman obat. Tanaman asli dari Amerika tropis ini pada tahun 1915 didatangkan ke Jawa dari Suriname dan dapat ditemukan dari dataran rendah sampai 1.000 dpl.

Terna menahun, tumbuh tegak atau pangkalnya berbaring, tinggi 35-60 cm dengan akar yang menggelembung seperti wortel. Batangnya lunak, banyak bercabang, bagian pangkal berwarna cokelat kemerahan, sedangkan batang muda berwarna hijau. Daun bertangkai pendek, letak tersebar, panjang 3-13 cm, lebar 1,5-5 cm, bentuknya bulat telur sungsang, ujung tumpul, pangkal runcing, tepi rata, warnanya hijau. Bunganya bunga majemuk berkumpul dalam malai, keluar dari ujung tangkai. Bunga mekar di waktu siang hari dengan 5 daun mahkota yang warnanya ungu kemerahan. Buahnya bulat memanjang, warnanya hijau kekuningan bergaris merah, berisi banyak biji. Perbanyakan dengan biji atau stek batang yang tua.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis
Peluruh kencing, menghilangkan pembengkakan.

Bagian yang dipakai
Umbi

Kegunaan
Bisul
Bengkak

Pemakaian
Untuk minum: 9-15 g umbi direbus, minum

Senggugu | Clerodendron serratum

senggugu

senggugu

TANAMAN ini termasuk familia Verbenceae. Tumbuh liar pada tempat-tempat terbuki atau agak terlindung, bisa ditemukan di hutan sekunder, padang alang-alang, pinggi. kampung, tepi jalan atau dekat air yang tanahnya agak lembap dari dataran rendab sampai 1.700 m dpl. Senggugu diduga tumbuhan asli Asia tropik. Perdu tegak, tinggi 1-3 m, batang berongga, berbongkol besar, akar warnanya abu kehitaman. Daun tunggal, tebal dan kaku, bertangkai pendek, letak berhadapan, bentuk bundar telur sampai lanset, ujung dan pangkal runcing, tepi bergerigi tajam, pertulangan menyirip, kedua permukaan berambut halus, panjang 8-30 cm, lebar 4 -14 cm, warnanya hijau. Perbungaan majemuk bentuk malai yang panjangnya 6-40 cm, warnanya putih keunguan, keluar dari ujung-ujung tangkai. Buah buni, bulat telur, masih muda hijau, setelah tua hitam. Perbanyakan dengan biji.

KHASIAT SENGGUGU
Menjernihkan suara, batuk, sesak napas (asma), memar, rematik, radang saluran napas (bronkhitis), tulang patah (faktur), bisul, perut busung, cacingan, malaria, tenaga setelah melahirkan, digigit ular, anti bakteri dan antiinflamasi.

RESEP
Seluruh tumbuhan sebanyak 10 – 15 g direbus atau digiling menjadi bubuk dan diseduh, lalu diminum. Untuk pemakaian luar, daun segar ditumbuk sampai lumat lalu ditempelkan ke tempat yang sakit atau daun segar direbus, airnya untuk mencuci luka.

Menjernihkan suara: Akar senggugu sebanyak 10 g ditumbuk halus. Tambahkan ½ cangkir air masak sambil diremas morata. Peras dan saring, lalu minum sekaligus.

Asma, bronkitis, sukar kencing: Akar senggugu sebanyak 10 g diiris tipis-tipis lalu diseduh dengan secangkir air panas. Setelah dingin, diminum.

Borok berair: Daun segar secukupnya direbus. Setelah dingin airnya dipakai untuk mencuci borok.

Rematik: Daun senggugu segar ditumbuk dengan adas pulasari atau daun senggugu muda diremas halus dengan sedikit kapur. Baban tersebut lalu dibalurkan di tempat yang sakit.

Perut busung, cacingan: Daun senggugu, temulawak, dan sedikit garam diseduh dengan secangkir air panas. Setelah dingin disaring, lalu minum sekaligus.

Batuk: Buah senggugu dikunyah dengan sirih, airnya ditelan. Atau buahnya sebanyak 2 buah dicuci bersih lalu dikunyah perlahan-Iahan, dan telan. Setelah itu, minumlah air hangat.

Anyang-Anyang | Elaeocarpus grandiflorus

anyang-anyang

anyang-anyang

ANYANG-ANYANG memiliki nama latin Elaeocarpus grandiflorus J.E. Smith, di beberapa daerah di Indonesia dikenal dengan Ki ambit (Sunda); Anyang-anyang, kemaitan, maitan, raja sor, dan rejasa (Jawa). Anyang-anyang merupakan tanaman pohon yang tumbuh sepanjang tahun dengan daun berbentuk memanjang, melebar di tengah, mengumpul pada ujung-ujung ranting halus, berukuran 4,5-20 cm x 12,5 cm, dasarnya memanjang ke bawah, ujung tumpul dengan tepi sedikit meruncing, panjang tangkai daun 0,2-4 cm. Bunganya memiliki wangi yang khas, berkembang berjajar sepanjang sumbu (tandan) tidak bercabang di antara daun, menggantung, terpisah dengan 4-6 bunga per tandan. Panjang pedicel 2-5 cm, kelopak bunga memanjang, melebar di tengah berwarna merah terang. Mahkota bunga berbentuk oval telur dengan bentuk agak menyempit di dasar, berwarna putih. Memiliki 25-60 stamen dengan panjang benang sari 2-4 mm dan panjang putik 2,5-6 mm. Bakal buah berambut halus, berkeping dua. Buahnya memiliki biji ber¬bentuk oval, berwarna hijau pucat, dan terlindung oleh duri kecil dan panjang. Daging buahnya tipis berwarna biru/ungu.

Anyang-anyang dapat ditemukan di hutan terutama di pinggir air (tempat basah), di ketinggian di bawah 500 m dpl. Tanaman ini adalah pohon yang tepat untuk taman hias karena perawatan yang dibutuhkan hanya sedikit, dan dapat bertahan pada kondisi tanah kering yang rendah nutrisi. Namun tanaman ini tumbuh dengan baik jika cukup disirami. Tanaman ini juga dapat tumbuh dengan intensitas cahaya teduh hingga terang (sinar matahari kuat). Di Indonesia, tanaman ini tersebar mulai dari Sumatera, Jawa, Bali, dan Kalimantan. Sedangkan di Asia juga terdapat di Myanmar, Indo-China, Thailand, Malaysia, Singapura, dan Filipina.

Tanaman ini diduga banyak mengandung minyak terbang, zat samak, dan saponin. Beberapa tanaman kelompok Elaeocarpus diketahui mengandung senyawa alkaloid seperti alkaloid indolizidine pada Elaeocarpus grandis, dan alkaloid pyrrolidine pada Elaeocarpus habbemensis. Namun pada jenis tanaman ini, belum terdapat studi khusus mengenai zat alkaloid yang terkandung. Berdasarkan studi ilmiah yang pernah dilakukan, ekstrak metanol tanaman anyang-anyang memiliki aktivitas antifungi terhadap Pythium ultimum, yaitu fungi yang patogen terhadap tanaman.

CARA MENDAPATKAN TANAMAN ANYANG-ANYANG
Perbanyakan tanaman anyang-anyang dapat dilakukan dengan biji dan stek. Perawatannya
dengan cukup disirami dan diberikan pupuk dasar. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik pada tempat dengan cukup sinar matahari atau teduh.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Buah, kulit kayu, daun, dan biji

KHASIAT ANYANG-ANYANG
Secara empiris, anyang-anyang berkhasiat sebagai penurun panas, antiinflamasi, dan astrigent. Buah anyang-anyang berkhasiat mengobati disentri dan sakit kandung kemih. Kulit kayunya dapat dimanfaatkan untuk mengobati radang ginjal dan sebagai obat luar menyembuhkan luka (borok), dan daunnya untuk menurunkan demam, mengatasi mual, kelesuan, dan sakit kuning. Air rebusan daun jika diminum dapat mengobati gangguan empedu dan sebagai obat tradisional anti-sifilis. Selain itu, bijinya juga dapat dicampurkan pada jamu untuk mengobati penyakit anyang- anyangan (memiliki khasiat diuretik), termasuk mengeluarkan batu kendung kemih dan mengatasi rasa sakit ketika berurin.

Melalui kajian ilmiah, ekstrak air buah anyang-anyang memiliki potensi sebagai inhibitor protease HIV-1, yaitu enzim yang berperan pada proses pendewasaan virus HIV penyebab AIDS. Selain itu, ekstrak etanol daun anyang-anyang memiliki aktivitas antivirus terhadap virus polio dan virus campak.

RESEP
Air kencing sedikit (anyang-anyangen)
Cuci bersih 2-5 g buah anyang-anyang kering, tumbuk, lalu rebus dengan 1 gelas air sampai tersisa 1/2 gelas. Dinginkan, saring, lalu minum air rebusannva sekaligus secara rutin 1 gelas sehari.

Borok dan bisul
Cuci bersih daun muda anyang-anyang secukupnya, tumbuk halus, lalu tempelkan pada kulit yang terkena borok dan bisul.

Mencret menahun, sakit kepala sebelah, atau migren
Cuci bersih 250 g kulit batang anyang-anyang lalu rebus dengan 2 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Minum air rebusan sekaligus 1 gelas sehari.

Sariawan
Cuci bersih 250 g kulit buah anyang-anyang lalu rebus dengan 2 gelas sampai tersisa 1 gelas. Dinginkan lalu gunakan untuk berkumur. Lakukan secara rutin 1 kali sehari.

Demam
Kulit kayu atau daun anyang-anyang 4 g, air 110 ml, dibuat infus atau diseduh.
Cara pemakaian: Diminum 2 kali sehari, pagi dan sore, tiap kali minum 100 ml, diulang selama 4 hari.

Kelesuan
Daun anyang-anyang 4 g, daun sembung3 g, herba meniran 2 g, Rimpang temulawak 4 g, air 110 ml, diseduh, dibuat infus.
Cara pemakaian: Diminum 2 kali sehari, pagi dan sore. Tiap kali minum 100 ml. Diulangi selama 14 hari.

Sakit Kandung Kencing
Penderita pada saat buang air seni merasa nyeri, dan air seninya berbuih. Buah anyang-anyang 7 biji, buah adas 1 g, pulosari ½ ruas jari, air 110 ml dibuat infus atau diseduh. Cara pemakaian: Diminum 2 kali sehari, pagi dan sore tiap kali minum 100 ml. Diulang selama 7 hari.

Untuk Penambah Vitalitas
Daun anyang-anyang 4 g, daun sembung 3 g, herba meniran 2 g, rimpang temulawak 4 g, air 110 ml, seduh dengan air panas, dan biarkan sampai dingin.
Cara pemakaian: Diminum 2 kali sehari, pagi, dan sore. Tiap kali minum 100 ml. Lama pengobatan diulangi selama 14 hari.

Katuk | Sauropus androgynus

daun-katuk

daun-katuk

TANAMAN KATUK (Sauropus androgynus (L,) Merr.) termasuk famili Euphorbiaceae. Tanaman ini merupakan tanaman perdu, tinggi 2-5 m. Batang berkayu, bulat, bekas daun tampak jelas, tegak, daun muda berwarna hijau dan setelah tua berwarna cokelat kehijauan. Daun majemuk, bulat telur, ujung runcing, pangkal tumpul, tepi rata, panjang 1-6 cm, lebar 1-4 cm, pertulangan menyirip, warna hijau. Bunga majemuk bentuk payung di ketiak daun, mahkota bulat telur, warna ungu. Buah buni, bulat, beruang tiga, diameter lebih kurang 1,5 mm, warna hijau keputih-putihan. Daun Katuk mengandung senyawa steroid, polifenol, quercetin dan kaempferol.

CARA MENDAPATKAN KATUK
Tanaman Katuk banyak dibudidayakan oleh petani di kebun-kebun juga di pekarangan rumah. Tanaman ini sangat mudah diperoleh di pasar sayuran. Perbanyakan tanaman Katuk dapat dilakukan dengan stek batang. Perawatannya tanaman ini cukup mudah, umumnya dipupuk menggunakan pupuk kandang ditambah dengan pupuk urea dan pupuk SP. Tanaman ini akan tumbuh dengan baik di dataran rendah hingga 1.300 m dpl dan dapat beradaptasi dengan curah hujan yang sangat tinggi serta tanah berat. Tanaman katuk produktif pada cuaca hangat dan cenderung dorman pada cuaca dingin, tetapi kualitas produksi tanaman katuk dapat meningkat bila tanaman ternaungi sebagian.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun dan akar.

KHASIAT KATUK
Tanaman Katuk memiliki sifat khas manis, mendinginkan, dan membersihkan darah. Daun Katuk berkhasiat sebagai antipiretik, laktagog, menurunkan demam, pelancar asi dan memperbaiki suara yang parau sedangkan akarnya berkhasiat sebagai penurun demam dan obat luar untuk penyakit Lepra. Daun katuk juga memiliki aktivitas sebagai antioksidan, antimalaria, sitotoksik (membunuh sel kanker). Di Taiwan, konsumsi jus katuk segar sering digunakan untuk mengurangi berat badan, akan tetapi konsumsi juice tersebut selama 3 bulan berturut-turut dilaporkan dapat dapat menyebabkan obliterans bronchiolitis konstriktif atau penyakit pada saluran pernafasan dengan adanya luka dan peradangan.

RESEP
Demam dan kencing sedikit: akar katuk sebanyak 4 g ditambah air 110 ml, kemudian dibuat menjadi infus. Dimi-num 2 kali sehari, tiap kali minum 100 ml. Lama pengobatan diulang selama 4 hari.

Pelancar ASI: daun katuk segar beberapa helai, dibuat sayuran. Makan harus teratur dan dipilih makanan yang bergizi.

Eceng Gondok | Eichhornia crassipes

eceng-gondok

eceng-gondok

Nama Daerah
Sumatra: Kelipuk, ringgak, keladi bunting, Jawa: Eceng gondok, gendot, gondok, kembang bopong, weweyan, wewehan, bengok, Kalimantan: ilung-ilung, mampau, napong, Sulawesi: Tumpe, takara

Nama Asing
waterhyacinth, waterpest

Uraian Tanaman
Terna air atau rawa, tahunan, tumbuh mengapung di air, kadang berakar pada dasar, tinggi 20-60 cm, mengeluarkan tunas merayap yang keluar dari ketiak daun yang akan menjadi tumbuhan baru. Eceng gondok diimpor oleh Kebun Raya dari Brasil pada tahun 1894 sebagai tanaman hias yang dapat tumbuh dari 1.000-1.600 m di atas permukaan laut. Karena pembiakan vegetatifnya luar biasa cepat, tanaman ini malah menjadi gulma daripada tanaman hias air.

Daun tersusun dalam roset akar, tumbuh tegak, bentuknya bulat telur lebar, tepi rata, panjang 7-25 cm, warnanya hijau mengkilat. Tangkai daun dewasa panjang, tangkai daun yang muda pendek, dan menggelembung.

Bunga letaknya duduk 6-12 kuntum bunga berkumpul dalam bulir yang panjangnya 13-30 cm, warnanya ungu. Buah berbiji banyak, bentuknya bulat panjang bersegi.

Eceng gondok biasa digunakan untuk makanan ternak atau dibuat pupuk.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis
Meredakan panas, menghilangkan lembap dan racun

Kandungan kimia
Seluruh tumbuhan mengandung SiO2, kalsium (Ca), magnesium (Mg), kalium (K), natrium (Na), klorida (Cl), tembaga (Cu), mangaan (Mn), besi (Fe)
Akar: sulfat dan fosfat
Daun: karoten
Bunga: Delphinidin-3-diglucoside

Bagian yang dipakai
Seluruh tumbuhan atau akar

Kegunaan
Tenggorokan terasa panas
Kencing tidak lancar
Biduran
Bisul, abses

Pemakaian:
Untuk minum 15-20 g digodok

Pemakaian luar:
Dilumatkan dan ditempelkan pada bagian yang sakit.

Cara pemakaian:
Kencing tidak lancar, biduran: Batang segar digodok dan diminum
Bisul dan abses: Daun atau akar segar dilumatkan, tambahkan garam secukupnya, tempelkan ke tempat yang sakit.

Sirsak | Annona muricata

sirsak

sirsak

SIRSAK (Annona muricata) merupakan tanaman yang tingginya dapat mencapai 15 m dan diameter pohon sekitar 15 cm. Daunnya berbentuk bulat telur dengan panjang berkisar 7 hingga 15 cm dan lebar 2,5 hingga 7,5 cm. Daun tanaman sirsak agak tebal dan pada permukaan bagian atas yang halus berwarna hijau tua sedang pada bagian bawahnya mempunyai warna lebih muda. Bunga sirsak seperti kelopak-kelopak yang berbentuk hati saling menyusun dan agak tebal dengan warna kuning muda hingga kehijauan. Buahnya berbentuk bulat agak lonjong kulitnya berwarna hijau dan berduri tidak tajam. Daging buahnya berwarna putih memiliki banyak biji berwarna cokelat hingga hita. Umumnya buah sirsak digunakan sebagai jus atau sirup. Tumbuhan ini dapat tumbuh di sembarang tempat, tetapi untuk memperoleh hasil buah yang banyak dan besar-besar sebaiknya ditanam di daerah yang tanahnya cukup mengandung air. Di ndonesia sirsak tumbuh dengan baik pada daerah yang mempuyai ketinggian kurang iari 1.000 m dpl. Nama Sirsak itu sendiri sebenarnya berasal dari bahasa Belanda Zuurzak yang kurang lebih berarti kantung yang asam. Buah sirsak yang sudah masak lebih berasa asam daripada manis.

CARA MENDAPAT TANAMAN SIRSAK
Pengembangbiakan sirsak yang paling baik untuk sirsak ialah melalui okulasi dan akan menghasilkan buah pada usia 4 tahunan setelah ditanam.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Buah dan daun

KHASIAT SIRSAK
Penelitian ilmiah yang dilakukan melaporkan bahwa sirsak memiliki aktivitas menghambat virus herpes, simplex, mengobati leishmaniasis (penyakit kulit dan selaput lendir yang disebabkan oleh protozoa yang berasal dari genus leishmania), memiliki aktivitas anthelmintik (obat atau zat kimia yang digunakan untuk mengobati dan mengendalikan penyakit yang disebabkan oleh cacing), dan menurunkan kadar bilirubin. Secara empiris sirsak digunakan untuk mengobati sirsak. Selain itu sirsak juga digunakan untuk mengobati ambeien, sakit kandung air seni, sakit pinggang, bisul, mencret, dan anyeng-anyengan.

RESEP
Ambeien: Buah sirsak yang telah matang diperas dan siambil airnya sebanyak 1 gelas. Diminum 2 kali sehari pagi dan sore.

Sakit kandung air seni: Buah sirsak setengah matang di masak dengan gula dari garam hingga menjadi kolak. Dimakan selama satu minggu.

Bayi mencret: Buah sirsak yang sudah matang diperas dan diambil airnya. Diminumkan pada bayi 2-3 sendok.

Anyang-anyangan (sering kecing tetapi sedikit dan terasa sakit): sirsak setengah matang direbus dengan gula pasir secukupnya dan 2 gelas air. Disaring lalu airnya diminum.

Sakit Pinggang: 20 lembar daun sirsak direbus dengan 5 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 3 gelas. Hasil rebusan diminum 1 kali sehari ¾ gelas.

Bisul: daun sirsak yang masih muda secukupnya ditumbuk halus dan ditambah ½ sendok air, diaduk sampai merata. Ramuan ditempelkan pada bagian bisul.

Leunca | Solanum nigrum

leunca

leunca

Nama daerah
Sumatra: rampai, ranti. Jawa: leunca, leunca badak, leunca hayam, leunca manuk, leunca pahit, leunca plit, ranti, Maluku: Anti, boose, bobose

Uraian tanaman
Tanaman semusim, berbatang tegak, banyak bercabang, tinggi 30-175 cm. Banyak ditanam orang di halaman, di ladang, dan di tempat-tempat lain yang cukup mendapat air dan sinar matahari sampai setinggi 3.000 m di atas permukaan laut. Daunnya bertangkai, letak berseling, terdapat dalam kelompok-kelompok. Bentuk daun bulat telur, ujung daun meruncing dan pangkal daunnya meruncing dengan tepi berombak sampai rata. Karangan bunga berbentuk malai dengan jumlah bunga antara 2-10 kuntum, berwarna putih atau lembayung. Buahnya berupa buah buni, bulat-bulat dan berisi banyak biji dengan penampang sekitar 0,8-1 cm, terdapat dalam tandan-tandan, berwarna hijau dan bila sudah masak berwarna hitam atau ungu kehitaman mengkilat. Rasanya renyah, sedikit pahit, dan agak langu. Buah muda biasa dimakan sebagai lalap atau dimasak dengan cabai dan taoco. Perbanyakan dengan biji.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis
Rasa pahit, dingin, sedikit beracun. Penurun panas, membersihkan panas dan racun, antiradang, peluruh air kemih (diuretik), menghilangkan bengkak, melancarkan darah, peluruh dahak, menghilangkan gatal, pereda batuk, pereda sesak.

Kandungan kimia
Mengandung glikoalkaloid solanine, solanine, solamargine, solasodine, solanidine, diosgenin, tigogenin, juga mengandung sedikit atropine dan saponin, zat samak, dan minyak lemak. Mengandung mineral kalsium fosfor, besi, vitamin A dan C. Solasonine mempunyai efek menghilangkan sakit (analgetik), penurun panas, antiradang, dan antishock. Solamargine dan solasonine mempunyai efek antibakteri. Solanine mempunyai efek antimitosis. Ekstrak daun leunca menekan ascific sarcoma pada tikus, menstimulasi pembentukan sel-sel darah dan bersifat anticholine esterase kuat. Efek antineoplastik (antikanker) digunakan pada cervical carcinoma14, sarcoma180, dan Ehrlich ascitic carcinoma type parenchymal.

Bahan yang dipakai
Seluruh tanaman, segar atau kering

Kegunaan
Demam, kejang panas pada anak, sakit tenggorok
Radang saluran napas menahun, sesak napas
Infeksi saluran kencing, radang ginjal akut, buang air kemih sakit
Radang payudara, keputihan
Hipertensi, gatal
Kanker, hamil anggur, kanker serviks, kanker payudara, oesophagus, liver dan lambung

Pemakaian
Seluruh tanaman 10-30 g, godok
untuk kanker 30-120 g, godok

Pemakaian luar
Lumatkan untuk pemakaian setempat atau digodok. Airnya untuk cuci pada penyakit bisul, radang kulit bernanah, eczema, gigitan ular

Karuk | Piper sarmentosum

karuk

karuk

KARUK disebut Piper sarmentosum Roxb. Ex. Hunter atau Chavica sartnentosa Miq. atau Piper diffusum. Tanaman ini termasuk ke dalam famili tumbuhan Piperaceae. Nama daerah tanaman ini dikenal dengan karuk, cabean, kado-kado, sirih tanah, amelun une atau gofu tofere.

Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain buah, daun dan akar mengandung saponin dan polifenol, flavonoida dan minyak atsiri. Bagian yang digunakan untuk pengobatan akar, daun dan buah.

CARA MENDAPATKAN KARUK
Perbanyakan tanaman karuk dapat menggunakan setek batang.

BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN
Daun, buah dan akar

KHASIAT KARUK
Tanaman ini memiliki khasiat daunnya pedas sebagai peluruh lendir. Akarnya pedas sebagai peluruh air seni dan batu empedu. Selain itu mengobati asma, susah kencing, sakit perut, malaria, nyeri tulang, nyeri gigi dan panu.

RESEP
Susah kencing (peluruh air seni):
Akar segar 8 g, dicuci, direbus dengan 3 gelas air
selama 25 menit, setelah dingin disaring. Hasil saringan diminum dua kali sama banyak pagi dan sore.

Asma:
Daun segar 5 lembar dicuci bersih, dilumatkan seperti bubur dan disedu dengan air setengah gelas, dinginkan, saring, minum. Sehari dua kali.

Sakit Perut:
Buah 1 – 3 g direbus, disaring lalu diminum airnya.

Malaria:
Akar karuk 60 g direbus dalam anggur dan air, minum.

Batuk, asma, nyeri gigi:
Akar segar 10 g (kering 3 g) ditumbuk halus, sedu dengan air panas satu cangkir, tunggu sampai hangat, minum . Lakukan 1-5 kali sehari tergantung sakitnya.

Nyeri tulang, panu: Daun ditumbuk halus, tempelkan ke tempat sakit.

DOSIS:
Usia 1-5 tahun, daun karuk 1-3 lembar, jinten 0,5 sendok teh, kencur 0,5-1 ruas

Usia 6-13 tahun, daun karuk 3-5 lembar, jinten 1 sendok teh, kencur 1-1,5 ruas

Usia 14-21 tahun, daun karuk 5-7 lembar, jinten 1,5 sendok teh, kencur 1,5-2 ruas

Usia 22- bebas, daun karuk 7-9 lembar, jinten 2 sendok teh, kencur 2-2,5 ruas

WAKTU MINUM: pagi siang dan malam masing-masing satu kali minum setelah makan.

PANTANGAN: Hindari makanan yang mengandung lemak, santan, gorengan, vetsin, sambal, saos, kangkung dan daun singkong. Minuman yang berakohol, yang bersoda, minuman kaleng, yang mengandung bahan pengawet, es dan cuka. Buah-buahan: nangka, durian, semangka, nanas dan pisang ambon.

Share to

Oppo F1 Plus Selfie Expert

MINYAK KEMIRI MURNI

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

MENGHILANGKAN KARANG GIGI

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

MENGHILANGKAN NGOROK

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318 9991

THERMOMETER DIGITAL

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

PEMBERSIH TELINGA ELEKTRIK

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

ALAT CEK GULA DARAH

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

TENSIMETER

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

TIMBANGAN DIGITAL BAGUS

Klik Gambar
WhatsApp 0812-1318-9991

TEH ASHITABA

Klik Gambar
Hubungi: WhatsApp 0812-1318-9991

BUAH MERAH ASLI PAPUA

Klik Gambar
Hubungi WhatsApp 0812-1318-9991

INGIN CEPAT HAMIL?

Visitor

Sponsored by